Mengatasi Komputer Lambat

Mengatasi Komputer Lambat

Penggunaan komputer dalam jangka waktu yang lama membuat peformanya cenderung melambat, bahkan sudah bisa di rasakan pada saat menghidupkan komputer.


Lalu apa sebenarnya yang menyebabkan performa komputer melambat? Perusahaan software anti virus Avast mencatat, dalam sejumlah kasus umumnya performa yang melambat ini malah bukan disebabkan dari faktor hardware, melainkan permasalahan sistem dan software.


Ada beberapa faktor yang membuat performa komputer menjadi lambat, diantarana program, driver yang usang, data pada harddisk yang berantakan, dan overheating atau terlalu panas.


Penyebab pertama yaitu program yang di instal, bila diumpamakan komputer seperti penumpang dalam kendaraan. Semakin banyak penumpang yang menambah beban pada mobil akan membuat mobil semakin lambat ketika berjalan apalagi mendaki. Nah, program-program seperti Office, iTunes, atau Adobe Reader ini dianalogikan seperti penumpang mobil tersebut.


Faktor kedua menyangkut driver. Driver merupakan file yang mengkonfigurasikan komponen hardware pada komputer seperti kartu grafis. Jika driver sudah usang atau bahkan tidak terinstal, Anda mungkin akan kehilangan setengah dari kecepatan normal.


Ketiga data pada harddisk yang berantakan atau dikenal dengan istilah cluttered disk. Harddisk Anda mungkin penuh atau memiliki data yang tidak menempati ruangan yang saling berdekatan dalam harddisk. Permasalahan ini sering disebut fragmentasi.


Terakhir yang menjadi penyebab melamban performa komputer adalah kepanasan. Biasanya ini terjadi karena komputer atau laptop Anda terdapat banyak debu atau terletak di tempat yang panas bahkan terkena sinar matahari secara langsung, maka potensi untuk menimbulkan overheating hingga kerusakan dapat terjadi.


Setelah mengetahui penyebab komputer melambat, ini ada beberapa tips untuk mengatasi penebab komputer melambat.


Cara pertama adalah hindari program yang membuat lambat. Anda harus jeli melihat kira-kira program apa yang membuat performa jadi lambat dan harus segera menyingkirkannya. Untuk melakukan itu, klik kanan pada taskbar Windows 7 atau 10 dan klik Task Manager. Klik Startup dan perhatikan daftar aplikasi yang ada.


Cara kedua adalah perbarui driver yang usang. Driver yang paling berdampak terhadap performa adalah kartu grafis dan chipset.

Kartu grafis merupakan komponen hardware yang menghasilkan tampilan yang Anda lihat di layar komputer dan chipset berperan untuk adanya komunikasi antara memory, harddisk dan prosesor. Umumnya, Anda dapat menemukan driver chipset di website produsen atau mendapatkannya secara langsung ketika membeli.


Tips ketiga adalah melakukan defrag dan bersih-bersih komputer. Proses seperti instalasi, uninstall, menyalin (copy), dan memindahkan banyak data dapat membuat sususan data menjadi berantakan (cluttered). Semakin data tersebar atau mengalami fragmentasi maka semakin lama komputer mencari dan membaca cluster di mana proses membuka file atau folder akan terasa lebih lama dari waktu ke waktu.


Nah, untuk memperbaiki permasalahan ini, Anda harus melakukan defrag pada harddisk. Klik Start, ketik defrag dan klik pada hasil pencarian untuk menjalankan program yang melakukan defragmentasi semua cluster.

Langkah terakhir yang bisa Anda lakukan adalah bersih-bersih komputer. Cara ini bisa dilakukan dengan membongkar dan membersihkan debu yang menumpuk di dalam. Hal ini dilakukan agar sirkulasi udara bisa berjalan dengan lancar.